Informasikan kabar baik ini kepada mereka yang lebih membutuhkan, klik dibawah ini

√ Kesalahan Pria Ketika Menggunakan Obat Kuat

Obat Kuat kerap dijadikan jurus andalan bagi para pria yang sedang 'dilanda' disfungsi ereksi atau lebih dikenal dengan impotensi. Kendati begitu, sebuah riset dari Spanyol mengungkap banyak pria yang masih saja merasakan 'loyo' meskipun sudah minum obat impoten.

Peneliti kemudian menemukan kegagalan ini terjadi karena 69 persen pria melakukan kesalahan saat meminum obat. Kesalahan seperti apa yang dimaksud?


Berikut lima kesalahan yang paling sering terjadi dalam menggunakan obat kuat jenis PDE5 :

1. Tak ada rangsangan seksual 

Jadi jangan mengharapkan keajaiban mendapat ereksi optimal hanya dengan sekali menenggak pil ini . Obat ini butuh pendukung seperti rangsangan seksual. Jika pria tersebut tak mendapat rangsangan seksual, bisa dibilang obat ini tak bekerja optimal. 

Untungnya sudah banyak pria yang mengerti hal ini. Tapi tetap saja ada kasus seperti ini. 

“Kami, para ahli medis, memberi edukasi kalau obat ini butuh rangsangan seksual agar bekerja optimal. Rangsangan seksual apa pun, misalnya sentuhan, aroma, atau kata-kata,” ujar Rajfer.


2. Diminum setelah makan

PDE5 merupakan jenis obat yang bekerja optimal saat perut kosong. Tapi yang sering terjadi adalah obat ini diminum sesaat setelah makan. 

“Sebaiknya tunggu dua hingga tiga jam setelah makan, baru minum obat ini. Sebab obat tersebut hanya terserap separuhnya jika diminum saat perut penuh oleh makanan. Sebagai ilustrasi, jika seseorang yang harusnya mendapat dosis 100 miligram hanya mendapat 50 miligram. Tentu saja pengobatan jadi tidak optimal,” papar Rajfer.  


3. Tak Sabar  

“Kami maklum kalau Anda bersemangat untuk menuntaskan hasrat. Tapi obat ini butuh waktu setidaknya satu jam untuk bereaksi dalam tubuh,” kata Rajfer. 

Dengan demikian, pengaturan waktu merupakan hal penting dalam terapi ini. Sebab satu dari enam pria yang terlibat dalam penelitian ini mengaku kalau mereka langsung ke arena tempur sesaat setelah minum pil biru. Hasilnya bisa ditebak, mengecewakan. 

“Untuk Viagra dan Levitra, sebaiknya tunggu satu jam sebelum mulai sesi bercinta. Cialis lebih lama lagi, sekitar dua sampai tiga jam untuk mencapai reaksi optimal dari obat tersebut,” sebut Rajfer.

Dan lebih lama lagi kalau Obat itu dari bahan herbal, bisa sampai 4 s/d 8 jam, cara kerjanya sangat halus dan aman buat jantung.


4. Menyerah pada percobaan pertama 

“Jika ereksi masih tak optimal setelah minum pil ini, bukan berarti Anda gagal sama sekali. Seharusnya dicoba lagi setidaknya enam kali dalam situasi dan waktu yang berbeda,” ujar Rajfer. 

Percobaan sebanyak enam kali itu merupakan standar rekomendasi dalam hal terapi menggunakan obat kuat. Dari hasil penelitian tersebut juga didapat kalau 33 persen pria hanya mencoba sekali dan langsung putus asa.


5. Hanya mencoba satu jenis obat 

Tiap orang punya reaksi beda untuk satu obat. Untuk keluhan yang sama, Viagra bisa saja bereaksi baik pada pria A tapi tidak memiliki efek apa pun pada pria B. 

“Hasil dari studi ini juga menyebut kalau 40 persen pria langsung menyerah begitu gagal mendapat hasil dari obat kuat. Mereka tidak mencoba obat jenis lain. 

Walau tak ada bukti pasti soal ini, tapi mencoba obat jenis lain patut dicoba. Bagaimana pun, tiap orang punya reaksi berbeda untuk satu jenis obat,” ungkap Rajfer.

JANGAN LEWATKAN

Informasikan kabar baik ini kepada mereka yang lebih membutuhkan, klik dibawah ini